3 Faktor Gagal Tes Substansi LPDP

Gw ikutan LPDP batch 4 tahun 2016.  Setelah gagal di bagian tes substansi,  gw detox LPDP dulu selama dua bulan. Setelah gw ga menyentuh apapun yang berhubungan dengan LPDP, gw melakukan evaluasi diri yang menghasilkan 3 poin yang mungkin jadi faktor kegagalan gw di tes substansi LPDP.

1. Topik Penelitian Ga Jelas

Gw ambil program coursework nya University of Birmingham jurusan Language, Culture, and Communication. Karena bukan program research jadi gw pikir aman aja kalo gw ga nyiapin kerangka penelitian. Gw cuma nyiapin beberapa topik penelitian tapi kurang persiapan factual data dan teori yang berhubungan dengan topik gw. Taunya pertanyaan ini muncul di awal-awal. Gw inget nih percakapan gw sama bapa interviewer-nya (BI) ketika gw ditanya hal ini.

BI: “What topic are you going to research?”
Gw: “There are some options.”
BI: “Which one that interests you the most?”
Gw: “The use of cultural identity in learning English.”

(Lalu gw jelasin sedikit kenapa topik ini perlu diteliti)

BI: “I think that our English education has already used it.”

(Lalu gw kelabakan karena gw ga punya data faktual bahwa hal ini sebenarnya belum maksimal dilakukan. Semua yang gw sampaikan hanya asumsi gw dan berdasarkan pengalaman gw yang ga cukup bisa mewakili realita)

Lesson learned:
– Cari topik yang secara fakta bisa berguna nyata buat Indonesia.
– Kalo topiknya lo temukan berdasarkan pengalaman lo berarti lo harus cari fakta dan teori yang men-support lewat baca journal, buku, atau tesis orang lain.
– Buat kerangka bagaimana melakukan penelitian itu.

2. Nangis Pas Interview

Keren. Gw emang cengeng tapi ga nyangka emosi gw bisa semudah ini untuk pecah belah. Jadi gw ditanya soal kesulitan terbesar yang pernah gw alami. Gw ceritain lah soal permasalahan di kantor gw dulu. Cerita ini juga yang gw tulis di esai Your Greatest Success. Dalam esai gw tulis sisi positif dan kesuksesan gw dalam menyelesaikan permasalahannya. Sayangnya, karena gw kebawa emosi jadi gw nangis dan ilang fokus dalam menyampaikannya. Yang gw lakuin hanya kerepotan menyeka air mata dan mengatur nafas. Hal-hal yang seharusnya gw sampaikan biar interviewer terkesan jadi lupa gw sampein.

Lesson learned:
– Kayanya nangis sebenernya ga apa-apa karena banyak cerita awardee LPDP yang nangis pas interview.
– Karena salah satu atau dua dari tiga interviewer ini adalah psikolog, jadi mungkin mereka sengaja nanya sensitive topic yang bisa nunjukin gimana kita nge-handle emosi kita.

3. Ga Move On

Maksudnya, ga move on dari jawaban pertanyaan sebelumnya yang dirasa kurang bagus gw sampein.

Lesson learned:
– Kayanya kalo ada pertanyaan yang ga kita jawab dengan baik, jangan dipikirin lama-lama. Fokus untuk jawab pertanyaan berikutnya. Apalagi, berdasarkan pengalaman, pertanyaan berikutnya suka beda banget topiknya.

Ada sejuta faktor lain yang mungkin jadi alasan gw gagal. Tapi setidaknya ketika gw mau coba lagi, gw bisa perbaiki ketiga aspek yang gw sadari di atas. Sebel banget rasanya ga dapet beasiswa ini. Apalagi peraturan baru LPDP 2017 lebih susah. Pas gw cerita sama temen gw, Sapi, yang jadi salah satu awardee yang berangkat ke Glasgow taun 2016, dia bilang gini:

Sapi: ” Jangan kelamaan patah hati nya ya. Coba lagi. Kamu tau sendiri sebelum saya dapet LPDP, saya lima kali gagal lolos beasiswa lain. Hasil ga akan menghianati usaha.”

(Lalu gw tepuk tangan pelan, emosi pecah belah, dan air mata kembali berceceran di atas pipi gw yang berlapis BB cream Wardah shade natural)

Status Palsu

Maklum lah pertama kali traveling sama pacar ke pantai. Pantai apa? Sisi laut Pangandaran… Kami berdua takut ga dapet tempat nginep karena statusnya bukan suami istri. Langsung lah, pacar gw saat itu ngedit KTP kami berdua pake Corel. Umur kami dibuat tetap 23 tahun, sedangkan fokus editan ada pada status yang menjadi ‘KAWIN’.

Sampai guest house, kami check in dengan titip KTP lalu dapet kunci. Fyuh! Berhasil. Ini adalah pencapaian. Kami berdua merasa bangga.

Suasana guest house sangat homy. Pemiliknya suka ngajak ngobrol tamu-tamu yang nginep. Anak pemiliknya juga suka nongkrong main gitar sama temen-temennya di situ.

Suatu waktu, gw mau ngambil air di lobby. Si pemilik guest house menghampiri dan tanya-tanya ramah seputar topik standar; siapa namanya, asli mana, suami asli mana, dan kerja apa. Pas gw lagi jawab soal kantor dan kerjaan, si pemilik langsung manggil anaknya yang lagi main gitar sambil nyanyi itu. Dia langsung memperkenalkan anaknya ke gw dan bilang kalo kebetulan anaknya itu temen baik bos gw. Mereka suka main surfing bareng. Ya panik!  Langsung lah gw buru-buru ijin ke kamar sebelum obrolan mengarah ke persoalan rumah tangga buatan ini.

Pas masuk kantor untung lah bos gw normal-normal aja sikapnya ke gw. Mungkin si anak pemilik guest house juga ga kepikiran buat cerita ke bos gw kalo dia ketemu salah satu karyawannya.  Siapa lah gw?  Hanya gadis muda usang yang memalsukan data. Tapi drama ini sempat membuat gw terlalu malu hingga tidak mampu menatap kedua bola mata bos gw selama beberapa minggu.

3 Stereotype Profesi MC

5492adfdfab89ba066ff375fcde162ef.jpg

Pada dasarnya, manusia punya sifat alami untuk mengklasifikasikan apapun yang ditemuin di hidupnya. Klasifikasinya akan berdasarkan pengetahuan atau pengalaman yang dia punya. Stereotype biasa terjadi karena kurangnya pengetahuan tentang hal tersebut. Berdasarkan cerita dan pengalaman, berikut ini 3 stereotype yang banyak orang lontarkan ke MC.

1. “Masa sih ga PD? Lo kan MC.”

Banyak MC yang sebenernya ga PD-an. Ada yang justru belajar jadi MC karena itu. Ada juga yang seru banget pas ngemsi, tapi aslinya sunyiiii banget. MC itu mirip acting karena ada script yang harus dibaca dan dilatih dulu. Hal yang keliatannya spontan pun seringnya udah disiapin dulu sebelumnya.  Semua persiapan dibungkus rapi oleh percaya diri dan improvisasi.

2. “Ayo dong ngelucu! Gila-gilaan apa kek! Lo kan MC.”

Ya kan gw bukan komedian. Sense of humor itu kualitas yg MC harus punya, tapi spesialisasi MC itu beda-beda.  Begitu juga sama tipe acara yang MC suka.  Ada MC yang jago bawain semua jenis acara tapi dia sebenernya paling nyaman bawain acara tertentu aja. Ada juga MC yang sering dapet tawaran ngemsi acara lucu-lucuan, tapi sebenernya dia lebih suka acara formal.  Sering juga MC sebel sama jenis acaranya, tapi ketika daftar panjang cicilan tersirat di benak, ya tetap disikat!

3. “Masa sih deg-degan sblom naik stage? Lo kan MC.”

Buat gw pribadi, setiap acara selalu kasih stage fright yang berbeda karena beda panggung, beda penonton, dan beda client ya beda juga atmosphere yang harus diciptain. Kaya setiap kencan pertama aja, beda orang, beda karakter ya beda juga sensasi tegangan nya. Aw aw…