… nangis lagi.

Suatu siang yang gerah di toko make-up Ramasinta.

Shopkeeper: “Eye liner nya mba…”

Gw: “Ga mba, masih ada.”

Shopkeeper: “Cobain yang ini deh. Waterproof dan udah sering dipake sama dokter kulit.”

Gw: “Dokter kulit mana?”

Shopkeeper: “Hmm.. Hmm.. Amerika.”

Gw: “Oh.”

Shopkeeper: “Nih mba liat dulu. Liat nih saya coba oles ke tangan nih terus saya kasih air trus saya gosok-gosok. Tuh kan ga ilang.”

Gw: “Wah.”

Shopkeeper: “Chuchok mba. Jadi kalo dipake seharian aman. Kalo mba nangis juga ga akan beleber.”

(Shopkeeper lalu acting nangis)

Gw: “Hati saya udah sering disakitin mba. Udah ga bisa nangis lagi.”

(Shookeeper berhenti acting lalu hening)

3 Solusi Menghadapi Orang yang Cuma Mau Didengerin Tapi Ga Mau Ngedengerin

Orang bijak mengatakan, “Cara tepat membuat seorang pemalu jadi pandai bicara adalah dengan mengajaknya minum-minum”. Terbukti, banyak orang yang ngaku jadi lebih banyak bacot ketika mereka mabok. Nah, kalo cara ngatasin orang yang pengennya cuma didengerin tapi ga mau ngedengerin gimana?!

IMG-20170402-WA0000

Dia Butuh Validasi. Coba Kasih Lah Dikit.

Bencik ga sih urusan sama orang yang kalo ngobrol aja kompetitif? Chit-chat santai aja dijadiin ajang buat nunjukin kalo dia yang ter-intelek. Gw banyak tuh ketemu orang macem begitu. Ketika pengetahuanya disanggah atau dilawan, biasanya dia bakal ninggiin suaranya. Menurut gw, meninggikan suara itu manifestasi ga ada nya keinginan ngedenger suara lain kecuali suara dia. Nah, kalo omongan dia kebukti salah, ga ada cerita dia bakal berbesar hati ngakuinnya. Paling dia bete terus bilang,

“Ya ga tau. Yang gw tau sih begitu.”

Lalu suasana canggung.

Solusi yang Gw Lakuin:

Kalo gw setuju sama omongan dia, gw akan akui. Kalo ga setuju, gw akan bilang bahwa gw ngerti cara pandang dia, tapi gw tetep dengan pendirian gw. Menurut observasi gw, yang paling dia butuhin adalah validasi bahwa omongan dia bener. Bisa jadi di lingkungannya yang lain dia ga didenger atau bahkan disepelein. Atau dia sering berada di lingkungan yang juga kompetitif. Sayangnya, di lingkungan ini dia ga cukup jago dalam ‘perlombaan siapa paling tau’. Sekalinya ketemu lingkungan yang menurutnya dia bisa jadi spotlight, dia lupa dengan rasa jengkel yang ditimbulin orang yang sikapnya berasa sehebat Google.

Cek Cara Dia Dibesarkan Orang Tuanya

Setiap gw liat nyokap gw dan kelima adik-adiknya ngobrol, gw berasa kaya lagi liat lomba debat tanpa sesi dengar pendapat. Mereka bisa ngomong dalam waktu bersamaan tanpa peduli kalo ada orang lain yang lagi ngomong. Satu sama lain sering banget motong omongan dan ga dengerin apa yang lagi dijelasin. Kalopun mereka ngederin, nampaknya mereka sebenernya lagi bersiap-siap untuk ngebales omongan daripada berusaha mengerti apa yang lawan bicara lagi sampaikan. Yang bikin makin parah adalah mereka melakukan ini dengan volume suara yang tinggi. 100% chaos.

Solusi yang Gw Lakuin:

Karena ini nyokap gw, gw tanya baik-baik kenapa sesi ngobrol sama sodara sendiri berasa lagi debat rebutan tanah sengketa padahal sebenernya mereka ga lagi berantem. Siapa tau ini nurun ke gw. Nyokap ngejalasin kalo pas mereka kecil, mereka ga pernah diajarin untuk berpendapat. Jaman dulu, kebanyakan orang tua sangat otoriter, termasuk orang tua mereka. Tugas anak hanya mendengarkan, tidak boleh menambahkan, apalagi keberatan, yang penting melaksanakan. Ketika si anak beranjak dewasa dan mandiri, anak lebih percaya diri untuk bersuara. Tapi, keinginan untuk berpendapat udah terlalu lama dipendam.  Alhasil, jadinya membludak membuncah bak air bah.

Kalo Orang Nyebelin Ini Hot, Coba Lebih Sabar.

Cowo ini hot. Hot as hell. Kalo gw ajak dia ke acara apapun, semua temen gw berdecak kagum lalu berbisik, “Anjinggg… seger banget”. Tapi…. mulai dari kencan pertama sampai kencan berikut-berikutnya, kalo kita ngobrol, kebanyakan dia yang cerita tentang diri dia sendiri atau dia nunggu ditanya. Gw bakal ditanya, tapi cuma sedetik. Abis itu ganti topik lain yang menurut dia lebih menarik. Selain itu, kalo gw lagi ngomong, tingkah dia kaya yang ga ngedengerin. Kaya ada hal lain yang dia pikirin dan jarang ada eye contact. Padahal tatapan dia juga hot banget 😦

Solusi yang Gw Lakuin:

Sekali lagi gw tekankan kalo dia hot as hell. Maka gw rela berkali-kali kencan sama dia untuk lebih memahaminya. Gw pernah nanya kenapa dia begitu. Cowo hot as hell ini bilang kalo dia orang nya gampang ke-distract. Selain itu juga dia punya masalah dalam berkomunikasi. Hmm.. mungkin maksud dia punya masalah berkomunikasi dua arah kali ya. Kalo komunikasi satu arah sih nampaknya dia udah ahli. Setelah beberapa bulan, lapisan kesabaran gw terkikis dan akhirnya I gave up on his pretty face.

~yeah… you got that good stuff but that don’t last… so I just can’t rely on you~
[Paloma Faith – Can’t Rely On You]

Kelakuan Kamu di Instagram Kaya Apa Sih?

Iseng-iseng observasi postingan orang-orang (termasuk gw sendiri) di Instagram. Trus kepikiran untuk bikin kategori perilaku pengguna Instagram berdasarkan postingan-nya. Lalu, beberapa perilaku ini dianalogikan dengan ruangan yang biasa kita temui sehari-hari.

1. Instagram Adalah Kamar

Kamar adalah tempat di mana lo total jadi diri sendiri. Di sini, lo hapus make up, lepas bra, tidur terlentang, nangis, ataupun nulis diary. Perilaku orang-orang di kategori ini biasanya berani tampil tanpa berdandan di Instagram dan nunjukkin sisi ter-natural-nya. Sering juga mereka marah-marah di Instastory, curhat panjang di caption, ataupun posting foto dengan pose nangis.

2. Instagram Adalah Etalase

Gunanya etalase adalah memamerkan sesuatu agar dilihat orang. Ketika lo stalking Instagram mereka yang masuk di kelompok ini, lo akan merasa bagai dalam ruang pameran karena fokus setiap postingan adalah barangnya. Konten bisa berbentuk postingan barang baru dengan caption ucapan syukur kepada sang pemberi atau sekalian saja caption quotes yang ga nyambung sama sekali. Contoh postingan lainnya adalah deretan jepretan pemandangan, koleksi perhiasan, foto-foto kucing kesayangan, mobil kesayangan, panci kesayangan atau apapun lah yang jadi hobinya.

3. Instagram Adalah Dapur

Ketebak dong orang-orang dalam kategori ini doyan ngapain di Instagram. Tentunya posting makanan sebelum dan sesudah dimakan. Selain tujuan estetika, mereka juga bermaksud bikin followers-nya tergoda. Contohnya, mereka akan posting Boomerang ketika mereka menyeruput mie kuah di kala hujan atau Instastory ketika mereka menjilati satu persatu jari mereka yang berlumuran gulai dan remah-remah nasi ketika mereka selesai makan nasi padang. 

4. Instagram Adalah Ruang Belajar

Seperti judul klasifikasinya, mereka berusaha agar setiap postingan nya bisa berfaedah bagi followers-nya. Tidak hanya informatif tapi juga inspiratif. Mulai dari laporan titik kemacetan jalan, ilham #relationshipgoal melalui foto liburan bareng pacar, sampai quotes berbahasa asing yang maknanya ga tau pasti apa tapi karna ada satu atau dua kata yang kebeneran pas sama mood kala itu jadi langsung diposting.

5. Instagram Adalah …

Gw masih pusing sama jenis grup ini. Yang pasti 95% postingan mengandung muka si pemilik Instagram. Entah terlalu mencintai diri sendiri, entah merasa bahwa eksistensi wajah sang pemilik selalu dianggap punya value lebih dibandingkan objek lain apapaun di dunia ini. Ga ada tuh cerita foto segelas kopi tok gitu aja jadi bahan postingan. Bahkan foto dateng ke kawinan temen pun, orang yang kawinan nya ga ada di foto, hanya caption ucapan selamat menempuh bahtera hidup baru saja yang menemani foto dengan muka sang pemilik akun. 

Bisa tolong bantu kasih nama untuk kategori terakhir ini? Kebetulan gw masuk di dalamnya. Biasalah menilai orang lain kadang lebih gampang daripada menilai diri sendiri.

3 Manfaat Ikut Kelas Inspirasi

Kelas Inspirasi (KI) adalah program sosial di mana para profesional diajak untuk berbagi cerita tentang profesinya masing-masing dan menginspirasi bocah-bocah Sekolah Dasar (SD) di pinggiran kota untuk bermimpi besar. 

Gw jadi relawan pengajar dengan profesi Master of Ceremony (MC) di KI Bandung Batch 5. Proses KI yang singkat berhasil bikin gw merasa kaya raya…

1. Secara Perspektif

Selama sehari, gw jadi guru SDN Bojongloa II ​dengan 30-40an siswa per kelas dan fasilitas seadanya. Kesabaran, stamina, dan kreatifitas sangat diuji. Sekarang gw merasa kalo guru-guru SD sangat patut digaji lebih baik, dibekali training kreatifitas yang praktikal, dan difasilitasi liburan rutin. Hal-hal ini bisa bikin mereka lebih bahagia dan mereka bisa menyebarkan good vibe itu di lingkungan sekolahnya.

2. Secara Networking

Setelah pengumuman seleksi, para relawan ikut briefing lalu dikelompokkan. Teman-teman sekelompok gw ini yang pasti akan jadi networking baru gw. Sekarang gw punya teman yang berprofesi sebagai atlit angkat besi, aircraft engineer, tukang sablon, videographer, konsultan lingkungan, trauma healer, dll. Gw yakin, pekerjaan-pekerjaan yang kebanyakan ga disebutin dalam lagu Cita-citaku punya Susan dan Ka Ria Enes ini akan berguna buat gw nantinya.

3. Secara CV/Resume

Setelah acara selesai, gw update bagian Pengalaman Kegiatan Sosial di CV gw. Mungkin bocah-bocah SD yang gw ajar belum tentu secara instan terinspirasi untuk jadi MC, tapi yang pasti gw bisa membuktikan kepada yang baca CV kalo gw punya rasa empati.

​​

3 Tipe Teman Yang Asyik Diajak ke Kawinan

Jangan gusar kalo lo belum menemukan teman hidup yang tepat. Lo bisa persiapkan diri lo untuk masuk ke tahap itu dengan menemukan teman yang pas untuk datang ke kawinan terlebih dulu.

Setelah bergonta-ganti pasangan ke kawinan, gw menarik kesimpulan bahwa teman yang asyik diajak ke kawinan adalah teman seperti berikut ini.

1. Free Food Enthusiast

Banyak atau sedikit porsi makanannya, tipe teman yang menyambut gembira kesempatan makan gratis wajib diajak ke kawinan. Dia pun dengan lantang mendeklarasikan bahwa dia berpuasa sebelum dateng ke kawinan agar baso tahu, zupa zupa, mie kocok, dan hidangan tipikal kawinan lainnya bisa berkumpul bersama di perut kosongnya.

2. Sigap

Kawinan adalah acara dimana kamu menikmati momen bersama mempelai, momen berpakaian dan berdandan spesial, dan momen bertemu teman serta (mungkin) mantan. Teman sigap akan membantu kamu mengambil foto di pelaminan dengan mempelai. Dia juga akan menawarkan diri mengabadikan penampilan kamu hari itu dengan berbagai angle dan background. Tentunya, dia ga akan BT ketika kamu ngobrol sama teman-teman kamu yang lain. Justru dia sigap mendengarkan obrolan agar bisa ikut gabung di dalamnya. Yang paling krusial adalah ketika kamu ketemu mantan di kawinan, dia akan sigap melihat reaksi kamu dan menanyakan perasaan kamu lalu membantu kamu mengatasinya.

3. Available

Available di sini adalah yang jadwalnya kosong hari itu. Percuma aja dia punya dua kualitas di atas tapi ga bisa dateng. Ya kan? Sekian. Terima kasih.

Kasih Tebengan ke Hitchhiker

Hitchhiking, minta tebengan ke orang asing yang lewat di jalan, adalah konsep yang ga begitu populer di Indonesia. Banyak yang tau sih, tapi dari TV. Kalo lo kira gw pernah, lo salah.  Gw pernah nya ngasih tebengan.

Kebeneran, hitchhiker yang gw kasih tebengan adalah orang Inggris dan Spanyol yang gw  dan mantan gw liat ketika lagi nyetir nyari sate Maranggi di Purwakarta. Setelah ngeliat mereka berdiri di pinggir jalan sambil menenteng dua potongan kardus bertuliskan “Nebeng” dan “Jakarta”, langsung lah rencana hari itu berubah total.

Tiga alasan kenapa kami ngasih tebengan:

1. Kami suka traveling, jadi siapa tau nanti giliran kami yang butuh tebengan.

2. Kami kasian aja kalo mereka ketemu orang jahat.  Sedangkan potensi bahaya buat kami sendiri kecil karena mereka bukan asli sini.  Jadi, kami berfikir kalo mereka pasti ga akan macem-macem.

3. Seru aja ngelakuin hal baru.

Waktu mobil kami ngelewatin mereka, kami ga langsung berhenti. Kami baru melipir sekitar 50 meter dari mereka. Kami bingung banget mau kasih tebengan apa engga karena kami deg-degan sendiri.  Tegang karena kami akan ngerubah seluruh rencana hari itu demi nganterin orang yang ga dikenal ke Jakarta yang jaraknya tiga jam dari Purwakarta. Lalu kami juga bingung nanti gimana rasanya di dalem mobil bareng mereka.  Pas kami lagi ribet diskusi, mereka jalan ke arah kami.  Di mobil kami heboh sendiri sama pilihan antara makan sate yang bisa dilakuin kapan aja atau ngangkut hitchhiker yang bisa jadi pengalaman baru dan cerita seru.  Susah ya pilihannya?  Susah tauk! Karena biasanya yang seru perlu usaha lebih.

Sampai dengan mereka selangkah lagi dari mobil kami, keputusan belum diambil. Pas mereka jalan tepat di samping pintu depan mobil, gw langsung nurunin jendela dan menyapa kedua hitchhiker (HH) yang keringetan itu.

Gw: “Hi! Do you need a free ride?”

HH: “Are you heading to Jakarta?”

Gw: “Actually, no.  But, it’s OK.  We can take you there.”

HH: “But we don’t want to burden you.”

Gw: “It’s fine.  We don’t really have anything to do.”

Aku berdusta.

Setelah mereka masukin barang ke bagasi, masuklah mereka ke mobil. Kenalan standar tanya-tanya nama tapi gw lupa nama mereka siapa aja haha. Yang pasti mereka pacaran dan kerja sebagai guru Bahasa Inggris di Vietnam. Mereka mau ke Jakarta ketemu sama temen dari Couchsurfing.

Satu jam pertama bareng mereka di mobil kaku sih kaya kolor baru.  Tiga jam bersama udah cair tuh apalagi kami berempat mulai cerita-cerita soal pengalaman pribadi sambil makan siang bareng. Setelah lima jam ngobrol, gw sakit leher karena harus nengok-nengok ke belakang mulu. Sedangkan jam-jam terakhir berisi komplikasi masalah menuju ke meeting point si temen mereka ini karena GPS gw sama mantan gw ga ada yang bisa dipake dan HP kedua hitchhiker ini ga ada koneksi internet nya.

Akhirnya, berhasil bertemulah mereka sama temennya ini yang ternyata adalah ibu-ibu standar  yang kalo lo liat di jalan ga akan nyangka dia doyan traveling dan couchsurfing. Lalu kami berlima ngobrol-ngobrol di depan convenience store dan tukeran kontak. Gw juga lupa nama si ibu itu dan kontaknya pun ilang bersamaan dengan rusaknya HP gw. Kami berdua pamit sama mereka, peluk-pelukan, dan berpisah.

Di perjalan pulang ke kota kami, Bandung, ada beberapa hal yang kami rasakan:

1. Lega karena bisa bantu orang lain.

2. Ga percaya karena bisa ngelakuin hal beda dan dapet temen baru dengan cara yang ga diduga-duga.

3. Bangga karena kami bisa ngobrol komunikatif dalam bahasa Inggris, ngatasin perbedaan budaya, dan nunjukin image yang baik tentang orang-orang Indonesia.

4. Kaget karena sadar bahwa ternyata si ibu-ibu standar itu pernah gw liat di TV! Gw inget dia diwawancara di MNC! Topiknya juga seputar pengalaman traveling dia di banyak negara!

Wah gila sih.  Hari itu terlalu keren.

Kena Karma

Gw dan tiga orang temen-temen cewe ini sering jadi pusat perhatian dan tontonan di berbagai tempat umum. Kami berisik, berisiknya pake bahasa Inggris, dan bercandanya hardcore kadang suka sampai guling-gulingan.

Saat itu kami ke Bali. Setelah jalan-jalan seharian, kami sampai hotel jam 9an malam. Panas matahari dan kemacetan Bali rupanya belum menguras energi kami. Jadi ketika di kamar kami bercanda barbar dan tertawa terbahak-bahak. Di tengah gelak tawa kami, telfon kamar berdering. Kami langsung terdiam karena kami bisa menebak kalo telfon ini ada hubungannya dengan kelakuan kami.

Benar 100%. Kami diminta untuk tidak terlalu berisik karena kata si front officer suara kami terdengar sampai lobby dan beberapa tamu di sana complain. Wah! Apa kami jadi diam? Justru tidak. Hal ini bikin kami makin pengen ketawa. Kami kembali berisik sampai kami dapat telfon dari front office untuk kedua kali nya. Kami iya-iya aja dengan permintaan kedua untuk tidak terlalu berisik ini. Setelah gagang telfon ditutup kami berusaha untuk ngingetin satu sama lain buat ga berisik. Satu sama lain saling malakukan “Sssshhh shut up!” Tapi ini justru bikin kami ingin tertawa semakin kencang. Sampai akhirnya terdengar lah suara ketukan di pintu kamar kami. Sempat tegang tuh. Tidak ada dari kami yang mau membuka pintu. Takuuuutt… Takut tiba-tiba di balik pintu itu ternyata polisi.

Akhirnya temen gw yang bukan orang lokal ini berani maju dan membuka pintu. Taunya yang mengetuk itu adalah tamu yang menginap tepat di samping kamar kami. Dia bilang kalo dia dan keluarganya terganggu dengan suara kami dan anak-anak nya jadi ga bisa tidur. Kurang lebih begini obrolan penuh ketegangannya:

Tamu Yang Complaint: “Could u please turn down your voice. Do u realize what time it is?”
Teman Yang Berani: “It’s 10pm. This is Bali. Do you realize that no one goes to bed at 10 in Bali?
….
….
Obrolan lanjut sebentar tapi gw lupa persisnya gimana.

Akhirnya malam itu kami bisa mengontrol tawa kami sampai medium volume. Namun, besok-besokannya suara Dolby surround sound kami terdengar lagi di restoran dan di tempat spa.

Beberapa bulan kemudian, gw nginep di hotel. Tepat di sebelah kamar gw, ada entah berapa belas remaja tanggung yang nginep dalam satu kamar. Mereka ga hanya berisik di kamar tapi juga berlari-lari di koridor. Ingin rasanya complain, tapi untung di kamar gw ada cermin full body jadi gw bisa ngaca sama kelakuan gw sendiri.