3 Faktor Gagal Tes Substansi LPDP

Gw ikutan LPDP batch 4 tahun 2016.  Setelah gagal di bagian tes substansi,  gw detox LPDP dulu selama dua bulan. Setelah gw ga menyentuh apapun yang berhubungan dengan LPDP, gw melakukan evaluasi diri yang menghasilkan 3 poin yang mungkin jadi faktor kegagalan gw di tes substansi LPDP.

1. Topik Penelitian Ga Jelas

Gw ambil program coursework nya University of Birmingham jurusan Language, Culture, and Communication. Karena bukan program research jadi gw pikir aman aja kalo gw ga nyiapin kerangka penelitian. Gw cuma nyiapin beberapa topik penelitian tapi kurang persiapan factual data dan teori yang berhubungan dengan topik gw. Taunya pertanyaan ini muncul di awal-awal. Gw inget nih percakapan gw sama bapa interviewer-nya (BI) ketika gw ditanya hal ini.

BI: “What topic are you going to research?”
Gw: “There are some options.”
BI: “Which one that interests you the most?”
Gw: “The use of cultural identity in learning English.”

(Lalu gw jelasin sedikit kenapa topik ini perlu diteliti)

BI: “I think that our English education has already used it.”

(Lalu gw kelabakan karena gw ga punya data faktual bahwa hal ini sebenarnya belum maksimal dilakukan. Semua yang gw sampaikan hanya asumsi gw dan berdasarkan pengalaman gw yang ga cukup bisa mewakili realita)

Lesson learned:
– Cari topik yang secara fakta bisa berguna nyata buat Indonesia.
– Kalo topiknya lo temukan berdasarkan pengalaman lo berarti lo harus cari fakta dan teori yang men-support lewat baca journal, buku, atau tesis orang lain.
– Buat kerangka bagaimana melakukan penelitian itu.

2. Nangis Pas Interview

Keren. Gw emang cengeng tapi ga nyangka emosi gw bisa semudah ini untuk pecah belah. Jadi gw ditanya soal kesulitan terbesar yang pernah gw alami. Gw ceritain lah soal permasalahan di kantor gw dulu. Cerita ini juga yang gw tulis di esai Your Greatest Success. Dalam esai gw tulis sisi positif dan kesuksesan gw dalam menyelesaikan permasalahannya. Sayangnya, karena gw kebawa emosi jadi gw nangis dan ilang fokus dalam menyampaikannya. Yang gw lakuin hanya kerepotan menyeka air mata dan mengatur nafas. Hal-hal yang seharusnya gw sampaikan biar interviewer terkesan jadi lupa gw sampein.

Lesson learned:
– Kayanya nangis sebenernya ga apa-apa karena banyak cerita awardee LPDP yang nangis pas interview.
– Karena salah satu atau dua dari tiga interviewer ini adalah psikolog, jadi mungkin mereka sengaja nanya sensitive topic yang bisa nunjukin gimana kita nge-handle emosi kita.

3. Ga Move On

Maksudnya, ga move on dari jawaban pertanyaan sebelumnya yang dirasa kurang bagus gw sampein.

Lesson learned:
– Kayanya kalo ada pertanyaan yang ga kita jawab dengan baik, jangan dipikirin lama-lama. Fokus untuk jawab pertanyaan berikutnya. Apalagi, berdasarkan pengalaman, pertanyaan berikutnya suka beda banget topiknya.

Ada sejuta faktor lain yang mungkin jadi alasan gw gagal. Tapi setidaknya ketika gw mau coba lagi, gw bisa perbaiki ketiga aspek yang gw sadari di atas. Sebel banget rasanya ga dapet beasiswa ini. Apalagi peraturan baru LPDP 2017 lebih susah. Pas gw cerita sama temen gw, Sapi, yang jadi salah satu awardee yang berangkat ke Glasgow taun 2016, dia bilang gini:

Sapi: ” Jangan kelamaan patah hati nya ya. Coba lagi. Kamu tau sendiri sebelum saya dapet LPDP, saya lima kali gagal lolos beasiswa lain. Hasil ga akan menghianati usaha.”

(Lalu gw tepuk tangan pelan, emosi pecah belah, dan air mata kembali berceceran di atas pipi gw yang berlapis BB cream Wardah shade natural)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s